main-logo

Payudara Bengkak Saat Menyusui? Ini Solusinya

header-image-12328
author-avatar-12328

Ditinjau oleh

dr. Mutia Winanda, M.Gizi, Sp. GK, Dokter Spesialis Gizi Klinik dan Konselor Laktasi

Diterbitkan 21 Jun 2021

share-icon

789


Saat memutuskan untuk menyusui Si Kecil, Bunda akan melalui proses panjang yang dipenuhi dengan tantangan, salah satunya kondisi payudara bengkak. 





Namun, memenuhi asupan ASI Si Kecil adalah prioritas. Oleh karena itu, Bunda perlu mengetahui bagaimana cara mengatasi payudara bengkak.





Penyebab Payudara Bengkak Saat Menyusui









Pembengkakan pada payudara terjadi beberapa hari setelah melahirkan. 





Di masa awal pascamelahirkan, payudara menghasilkan kolostrum atau ASI pertama  yang sangat kaya nutrisi. 





Kemudian payudara mulai memproduksi ASI pada hari kedua atau kelima pascamelahirkan. Pada hari kedua sampai kelima pascamelahirkan, pembentukan ASI masih pada laktogenesis fase II, dimana produksi ASI sepenuhnya diatur oleh hormon dan belum dipengaruhi oleh supply and demand .





Pada fase itu akan terjadi peningkatan  aliran darah di payudara dan ASI mulai mengisi kelenjar-kelenjar susu membuat payudara terasa berat, hangat, dan bengkak.





Di masa menyusui, umumnya pembengkakan pada payudara disebabkan oleh tersumbatnya saluran ASI, yang menyebabkan payudara menjadi penuh dengan ASI.





Hal ini dapat disebabkan karena tidak terjadi pengosongan payudara dengan baik sehingga menyebabkan payudara bengkak. 





Penyebab ASI penuh di payudara juga dikarenakan oleh beberapa hal seperti:





  • kurang baiknya perlekatan
  • tidak teraturnya jam menyusui
  • proses penyapihan atau penghentian ASI pada bayi
  • ibu sedang sakit
  • stres atau adanya tekanan psikologi pada ibu juga dapat menyebabkan payudara penuh dan akhirnya membengkak




Apabila keadaan payudara bengkak dibiarkan dan tidak diatasi dengan baik, maka dapat terjadi infeksi pada kelenjar ASI atau sering disebut dengan mastitis.





Mastitis muncul dengan gejala demam, nyeri pada seluruh badan, bengkak pada payudara, kemerahan serta teraba hangat di sekitar payudara. 





Pada kondisi berat, kelenjar getah bening di sekitar ketiak dapat membesar dan bahkan dapat menyebabkan timbul abses atau kantung nanah di dalam jaringan payudara.





Cara Mengatasi Payudara Bengkak Saat Menyusui









Banyak cara yang dapat dilakukan Ibu untuk mengatasi payudara bengkak saat menyusui, di antaranya:





Kompres payudara





Mengurangi kencangnya payudara saat bengkak dapat dilakukan dengan mengompres payudara dengan air hangat sebelum menyusui.





Pijat payudara





Bunda juga dapat memijat payudara dengan lembut sebelum menyusui agar ASI keluar terlebih dahulu, dan mengurangi payudara yang keras membengkak.





Pijat payudara yang bengkak dengan gerakan memutar di bagian payudara yang sakit menggunakan jari-jari tangan. 





Terus menyusui





Salah satu cara yang paling ampuh untuk mengurangi bengkak adalah mengeluarkan ASI sebanyak-banyaknya. Oleh karena itu, Bunda disarankan untuk tetap menyusui walau payudara masih bengkak. 





Bunda dapat secara bergantian menggunakan payudara yang satu dan lainnya, agar kedua payudara sama-sama kosong.





Memerah ASI





Bila dengan menyusui produksi ASI masih melebihi yang diberikan kepada Si Kecil, pengosongan payudara dapat dimaksimalkan dengan memerah payudara. Dengan demikian, Bunda juga mendapatkan stok ASI yang sewaktu-waktu diperlukan.





Perhatikan posisi menyusui





ASI yang tidak keluar dapat disebabkan oleh pelekatan yang tidak tepat. Pastikan Si Kecil menyusui dengan mulut terbuka lebar, dagu menempel di payudara, bibir terlipat keluar, dan sebagian besar areola masuk ke dalam mulut bayi.





Ibu dapat mencoba posisi menyusui lainnya yang nyaman untuk ibu dan bayi, seperti posisi cradle atau football hold .





Kompres dengan handuk dingin





Bila bengkak juga tidak menghilang, Ibu dapat menggunakan handuk dingin, atau sayur-sayuran misalnya kubis yang dapat membungkus payudara.





Masukan sayuran di lemari es terlebih dahulu sebelum Bunda mengompres di payudara selama 15 menit.





Gunakan pakaian dan bra yang nyaman





Untuk mengurangi rasa sakit payudara, gunakan baju yang tidak terlalu ketat. Bunda juga dapat menggunakan bra khusus agar nyaman sepanjang hari.





Cara Mencegah Pembengkakan Payudara









Agar tidak terjadi pembengkakan, Bunda dapat mulai menyusui sebelum payudara penuh. Biasanya untuk bayi baru lahir, kegiatan menyusui berlangsung sebanyak 8 sampai 12 kali sehari. 





Upayakan agar bayi menyusui langsung dari payudara, dan bukan dari botol.





Penggunaan botol sebagai media untuk memberikan ASI perah memiliki risiko untuk mengubah pola isap bayi ke payudara. Hal ini akan menyebabkan bayi tidak lagi maksimal dalam mengeluarkan ASI dari payudara sehingga akan berisiko menurunkan produksi ASI.





Bila Bunda melewatkan waktu menyusui, jangan lupa untuk memerah ASI, sehingga ASI tetap dapat dikeluarkan dari payudara.





Bagi ibu yang bekerja, sering-seringlah memerah ASI saat di kantor. Persiapkan alat pompa yang diperlukan dan tempat penyimpanannya.





Jangan lupa untuk mengoleskan ASI pada puting setelah memerah agar tidak terjangkit bakteri. Dengan begini Bunda akan menghindari masalah di sekitar puting sehingga dapat menyusui dan memompa ASI dengan nyaman dan lebih sering.









Sumber:





Healthline. 2019. Breast Engorgement: Is It Normal? What Can I Do About It?





University of Michigan Health. 2020. Breast Engorgement.





Klikdokter. 2019. Payudara Bengkak Saat Menyusui? Ini Solusinya.





Klikdokter. Mastitis.










Punya pertanyaan lain?

Tanyakan kepada dokter di aplikasi! Gratis!

Unduh aplikasi

Punya pertanyaan lain?

Tanyakan kepada dokter di aplikasi! Gratis!

Unduh aplikasi
footer-main-logo
appstore-logogoogleplay-logo
appstore-logogoogleplay-logo

Layanan Pengaduan Konsumen
PT Asa Bestari Citta
feedback@diarybunda.co.id

Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen Dan Tertib Niaga
Kementerian Perdagangan Republik Indonesia
Whatsapp Ditjen PKTN: 0853-1111-1010