main-logo

Syarat KB Steril: Simpel Tapi Harus Serius Dipertimbangkan

header-image-11398
author-avatar-11398

Ditinjau oleh

dr. Linda Lestari, Sp.OG, Dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi

Diterbitkan 10 Jun 2021

share-icon

26160


Saat Bunda sudah memutuskan untuk tidak ingin punya anak lagi dan menghindari kehamilan tanpa direncanakan, maka Bunda dapat mencegah terjadinya kehamilan secara permanen dengan cara KB steril atau tubektomi.  





Metode ini sangat efektif, sehingga menjadi pilihan bagi perempuan yang tidak mau punya anak lagi atau yang tidak ingin memiliki anak sama sekali.





Walau keputusan semua ada di tangan Bunda, tapi ada beberapa syarat KB steril yang sebaiknya dipertimbangkan sebelum memutuskan melakukan sterilisasi ini.





Syarat KB Steril yang Harus Dipertimbangkan





kb steril




Kehamilan kemungkinan besar akan terjadi saat sel telur dan sperma bertemu, lalu terjadi pembuahan.





Kontrasepsi berusaha mencegah terjadinya pembuahan dengan cara menjaga agar sel telur dan sperma tidak bertemu, atau mencegah terjadinya pelepasan sel telur (ovulasi).





Untuk KB steril atau tubektomi pada perempuan, tuba falopi, yaitu saluran yang menghubungkan indung telur dan rahim, akan disumbat agar sel telur tidak dapat keluar dari indung telur menuju rahim dan bertemu sperma. 





Sedangkan pada laki-laki, sterilisasi (biasa disebut vasektomi) dilakukan dengan menyumbat vas deferens , yaitu saluran yang membawa sperma dari testis ke penis. Sehingga sperma tidak bercampur dengan air mani yang keluar saat laki-laki ejakulasi lalu membuahi sel telur. 





Karena sifatnya permanen, dalam artian kemungkinannya sangat kecil untuk Bunda bisa kembali hamil, maka dokter akan meminta Bunda untuk mempertimbangkan baik-baik jika ingin tubektomi. 





Syarat KB steril yang diberlakukan sebenarnya simpel saja, yaitu perempuan di atas 30 tahun serta sudah memiliki anak dan tidak ingin menambah anak lagi.





Dokter mungkin akan meminta Bunda untuk mencoba penggunaan jenis kontrasepsi lain terlebih dahulu sebelum benar-benar memutuskan melakukan tubektomi.





Kelebihan dan Kekurangan Tubektomi









Sedang mempertimbangkan untuk melakukan tubektomi? Selain harus memenuhi syarat KB steril, Bunda juga harus mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya.





Kelebihan:





  • Sangat efektif mencegah kehamilan, mencapai 99 persen.
  • Tidak menggunakan hormon untuk mencegah kehamilan, sehingga Bunda tidak mengalami mood swing akibat perubahan hormon dan akan tetap menstruasi.
  • Tidak mengganggu aktivitas seksual atau berpengaruh pada dorongan seksual.
  • Tak perlu menggunakan alat kontrasepsi lagi, kecuali kondom untuk pencegahan penyakit menular seksual.




Kekurangan:





  • Tidak dapat mencegah terjadinya penyakit menular seksual.
  • Sangat sulit untuk membuka kembali tuba falopi yang sudah disumbat. Bisa dilakukan namun kesempatan untuk hamil lagi akan kecil.
  • Ada risiko kecil terjadinya komplikasi, termasuk perdarahan internal, infeksi, atau kerusakan pada organ.
  • Jika prosedur gagal dan Bunda hamil, maka kemungkinan besar akan mengalami kehamilan ektopik.




Prosedur Tubektomi pada Perempuan









Jika Bunda memenuhi syarat KB steril dan sudah paham benar mengenai tubektomi, maka selanjutnya adalah memilih jenis prosedurnya. 





Prosedur tubektomi yang umum digunakan adalah laparoskopi. Namun ada juga prosedur minilaparotomi yang disarankan untuk perempuan yang obesitas, baru saja menjalani operasi di perut atau panggul, dan/atau punya riwayat penyakit radang panggul. 





Pada prosedur laparoskopi, sebuah alat bernama laparoskop (alat peneropong rongga perut) dimasukkan ke dalam perut melalui sebuah sayatan kecil di dekat pusar. 





Diawali dengan membuat sayatan, lalu gas akan dipompa ke dalam perut agar laparoskop yang dimasukkan setelahnya dapat memperlihatkan organ-organ panggul dengan jelas. 





Kemudian, alat lain akan dimasukkan untuk menyumbat tuba falopi, bisa lewat laparoskopi atau lewat sayatan kecil lainnya. Setelah prosesnya selesai, maka sayatan akan dijahit sampai menutup.





Sedangkan pada prosedur minilaparotomi, sayatan kecil dibuat di perut bagian bawah (di atas rambut kemaluan), lalu tuba falopi dikeluarkan untuk dilakukan proses penyumbatan. 





Setelah proses selesai, sayatan dijahit sampai menutup. Prosedur ini dapat dilakukan langsung setelah melahirkan anak terakhir. 





Penyumbatan yang dilakukan di tuba falopi bentuknya beragam. Ada dengan dijepit menggunakan klip yang terbuat dari plastik atau titanium serta menggunakan cincin silikon di mana sedikit bagian tuba falopi ditarik ke dalam cincin tersebut lalu cincin diketatkan. 





Penyumbatan bisa juga dilakukan dalam bentuk mengikat, memotong, atau mengambil sedikit bagian dari tuba falopi.





Setelah membaca penjelasan di atas, apakah Bunda sudah siap untuk melakukan tubektomi? Mengingat efeknya yang permanen, pastikan Bunda melakukannya atas kemauan sendiri dan tanpa paksaan, ya.









Sumber:





ACOG. 2019. Sterilization for Women and Men.





NHS UK. 2021. Female Sterilisation.





Alodokter. 2020. Sterilisasi, Ini yang Harus Anda Ketahui.





WebMD. 2020. Birth Control and Sterilization.










Punya pertanyaan lain?

Tanyakan kepada dokter di aplikasi! Gratis!

Unduh aplikasi

Punya pertanyaan lain?

Tanyakan kepada dokter di aplikasi! Gratis!

Unduh aplikasi
footer-main-logo
appstore-logogoogleplay-logo
appstore-logogoogleplay-logo

Layanan Pengaduan Konsumen
PT Asa Bestari Citta
feedback@diarybunda.co.id

Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen Dan Tertib Niaga
Kementerian Perdagangan Republik Indonesia
Whatsapp Ditjen PKTN: 0853-1111-1010